Back to Question Center
0

Pakar Semalt: Garis Panduan Plugin WordPress

1 answers:

Plugin adalah coretan kod PHP yang menambah fungsi ke laman web anda. Untuk coders amatur, orang menggunakan kod ini untuk menambah tema tema mereka semasa tanpa perlu mengubah kod teras tema. Plugin membantu dalam membuat jawatan tersuai, mengurus entri pangkalan data, menjejaki artikel anda serta menambahkan folder item ke pelayan "CDN". Sebagai contoh, orang yang menjalankan laman web eCommerce Affiliate Amazon mempunyai potensi mendapat manfaat daripada ciri-ciri ini. Dalam beberapa situasi, anda mungkin memerlukan plugin peribadi untuk membuat anda menyelesaikan keperluan unik untuk laman web anda.

Sebagai tema mengubah susun atur dan rupa tapak, plugin meningkatkan fungsi ciri mereka. Tema menjalankan fungsi mereka dalam folder fail functions.php. Dengan pemalam, anda boleh meletakkan satu dalam folder pemalam anda. Orang yang mempunyai pengetahuan asas tentang sistem fail WordPress dan pengekodan PHP dapat membuat plugin khusus. Dalam artikel SEO ini, anda boleh belajar bagaimana membuat plugin anda.

Andrew Dyhan, pakar utama Semalt , memberi jaminan bahawa untuk menggunakan plugin, anda perlu memuat naik dan mengaktifkannya terlebih dahulu.

Bagaimana plugin WordPress berfungsi

Plugin adalah coretan PHP mudah. Sama seperti tema, ini adalah fail PHP yang terdapat di dalam direktori laman web anda. Untuk membuat plugin, anda perlu menavigasi ke folder wp-kandungan / folder anda. Dari sini, buat nama folder dan letakkan fail PHP di dalamnya. Semua item ini sepatutnya memiliki nama yang serupa. Dari sini, anda boleh membuat plugin WordPress pertama anda.

Plugin memerlukan header. Tandukan adalah bahagian pertama plugin. Ia mengandungi maklumat khusus seperti nama pengarang, versi, nama, dan perihalan pemalam. Menggunakan editor teks, anda boleh menambah kod dan coretan ke laman web WordPress anda. Contohnya, dengan mengandaikan bahawa plugin kami adalah nama 'Plugin Sampel Kami', anda boleh menggunakan kod tersebut:

Nama Plugin: Plugin Contoh Kami

Plugin URI: http: // Our-Sample-Plugin.com

Penerangan: plugin untuk menguji bagaimana ia dilakukan

Versi: 1..2

Pengarang: Mr. Plugin

Pengarang URI: https://oursampleplugin.com

Lesen: GPL2

Plugin ini selesai. Mengaktifkannya di pangkalan data laman web anda boleh dilakukan. Walau bagaimanapun, ia tidak mengandungi apa-apa fungsi di dalamnya. Oleh itu, ia tidak dapat mencapai sebarang ciri. Anda perlu menambah garis fungsi plugin ini untuk berfungsi. Dalam pengaturcaraan backend anda, anda boleh menambah coretan kod ke badannya dan membuat plugin ini melaksanakan peranan khusus pada tapak web anda. Sebagai contoh, anda mungkin mahukan plugin ini dapat mengambil semula pandangan. Dalam kes ini, plugin anda mungkin kelihatan seperti:

/ *

Nama Plugin: Plugin Contoh Kami

Plugin URI: http: // Our-Sample-Plugin.com

Penerangan: plugin untuk menguji bagaimana ia dilakukan

Versi: 1.2

Pengarang: Mr. Plugin

Pengarang URI: https://oursampleplugin.com

Lesen: GPL2

* / fungsi awepop_get_view_count {

jawatan $ global;

$ current_views = get_post_meta ($ post-> ID, "awepop_views", true);

jika (! Isset ($ current_views) ATAU kosong ($ current_views) ATAU! Is_numeric ($ current_views)) {

$ current_views = 0;

}

kembali $ current_views;

}>

Ini adalah plugin WordPress lengkap yang boleh dapat mengambil dan memperlihatkan paparan halaman. Tiada had arahan kepada fungsi yang anda boleh tambahkan pada plugin. Akhirnya, anda perlu memuat naik dan memasang plugin anda di WordPress. Dari sini, anda boleh mengaktifkan plugin WordPress anda.

November 29, 2017
Pakar Semalt: Garis Panduan Plugin WordPress
Reply