Back to Question Center
0

Semalt: Bagaimana WordPress Plugins berfungsi

1 answers:

Mencipta plugin Wordpress anda sendiri tidak begitu sukar, dan ia dapat menyelesaikan pelbagai masalah tapak anda. Menyalin, mengedit dan menampal kod tidak mencukupi kerana anda perlu memahami bagaimana plugin WordPress berfungsi dan cara mengemas kininya dalam fail functions.php. Plugin adalah cara yang selamat untuk menyesuaikan tapak anda.

Jason Adler, seorang pakar terkemuka dari Semalt , memastikan bahawa ia sangat mudah untuk dimulakan dengan plugin WordPress anda, dan anda boleh tahu bagaimana ia berfungsi. Plugin Wordpress adalah skrip atau kod PHP yang boleh mengubah susun atur tapak anda, melihat dan masa memuatkan secara keseluruhan. Mereka menyediakan fungsi lengkap dengan cangkuk, dan itulah sebabnya mengapa memahami bagaimana plugin WordPress berfungsi sangat penting untuk setiap blogger dan webmaster. Sama seperti tema yang diperlukan untuk menambah fungsi dan melihat ke laman web anda, plugin WordPress meningkatkan prestasi laman web anda.

1. FTP ke laman web anda

Perkara pertama yang perlu anda fahami adalah bagaimana FTP berfungsi, dan ini boleh dilakukan dengan menggunakan program FTP tertentu, seperti Coda. Jika anda tidak tahu apa-apa tentang FTP, kami cadangkan anda melupakan langkah ini dan bergerak maju ke langkah seterusnya.

2. Navigasi ke folder plugin WordPress anda

Sebaik sahaja anda mendapat akses ke laman web melalui FTP, langkah seterusnya adalah untuk menavigasi ke folder plugin WordPress. Folder ini terletak di seksyen / wp-kandungan / plugin dan mudah dicari.

3. Buat folder baru untuk plugin

Untuk setiap plugin yang anda buat, penting untuk membuat folder berasingan. Ini mudah dibuat, dan anda hanya perlu pergi ke papan pemuka WordPress dan masukkan nama folder anda. Tidak perlu memasukkan sisik, ruang, istilah atau perkataan lain yang sukar ditebak.

4..Buat fail PHP utama untuk plugin Wordpress

Dalam langkah seterusnya, anda perlu membuat fail utama, yang perlu menjadi fail PHP di dalam folder plugin WordPress anda. Pastikan anda telah memberikan nama yang tepat kepada fail ini seperti my-only-plugin.php. Sebaik sahaja anda telah menamakannya, jangan lupa untuk mengedit fail dan simpan tetapan sebelum menutup tetingkap.

5. Persediaan maklumat pemalam

Yang terakhir dan salah satu langkah yang paling penting adalah menyalin dan menampal maklumat plugin anda ke dalam fail utama. Anda harus memastikan bahawa anda telah menuding kod berikut pada fail dan menyimpan tetapan tersebut.

/ **

Nama Plugin: Plugin Saya Sahaja

Plugin URI: https://www.abcmywebsite.com/my-only-plugin

Penerangan: Ini adalah plugin WordPress pertama saya, dan saya gembira untuk menciptanya.

Versi: 2.0

Pengarang: Nama saya

Pengarang URI: https://www.abc.mywebsite.com

* /

Kod ini adalah komen PHP, yang tidak akan dapat dilihat langsung di bahagian admin WordPress anda. Walau bagaimanapun, WordPress menggunakan kod ini dan data yang berkaitan untuk mengeluarkan nama plugin anda dan membantu anda mendapat manfaat dari plugin lain juga. Anda harus memahami sepenuhnya maklumat tersebut dan ingati kod yang disebutkan di atas jika anda ingin mengetahui bagaimana plugin WordPress berfungsi dan melakukan pelbagai fungsi mereka setiap hari.

November 29, 2017
Semalt: Bagaimana WordPress Plugins berfungsi
Reply